Bagaimana Menjadi Fasilitator


Sudah lazim diketahui, bahwa dalam sebuah pelatihan terdiri atas beberapa komponen. Ada organizing committee (OC), tim pelatih (fasilitator) dan peserta. Organizing committee memiliki peran untuk melaksanakan secara teknis kepanitiaan. Sedangkan tim fasilitator merupakan pelatih yang bertanggungjawab secara operasional pelaksanaan latihan. Sementara peserta terlibat secara aktif mulai dari nead assesment sampai tindak lanjut pelatihan.

Fasilitator Itu Apa Sich?
Fasilitator adalah orang yang memberikan bantuan dalam memperlancar proses komunikasi sekelompok orang, sehingga mereka dapat memahami atau memecahkan masalah bersama-sama.
Fasilitator bukanlah seseorang yang bertugas hanya memberikan pelatihan, bimbingan nasihat atau pendapat. Fasilitator harus menjadi nara sumber yang baik untuk berbagai permasalahan.
Tugas dan Wewenang
  1. Menata acara belajar, menyiapkan materi, dan penyajian materi sesuai dengan bidangnya.
  2. Menata situasi proses belajar.
  3. Mengintensifkan kerjasama dan komunikasi antar anggota kelompok.
  4. Mengarahkan acara belajar dan menilai bahan belajar sesuai dengan modul.
  5. Mengadakan bimbingan pada diskusi kelompok, memberikan umpan balik/feedback kepada anggota kelompok.
  6. Apabila dalam diskusi terdapat pembicaraan yang keluar jalur, Fasilitator juga bertugas sebagai mediator/penengah untuk mengembalikan topic pembicaraan ke jalur yang benar.
  7. Merumuskan kegiatan2 dan hasil2 kegiatan peserta.
  8. Mengadakan evaluasi terhadap peserta dan proses pelatihan.

Tanggung Jawab
Tim Fasilitator bertanggung jawab agar persiapan dan kegiatan proses pembelajaran berhasil sesuai dengan tujuan pelatihan.

Kemampuan Seorang Fasilitator
  1. Berkomunikasi dengan baik
    Fasilitator harus mendengarkan pendapat setiap anggota kelompok, menyimpulkan pendapat mereka, menggali keterangan lebih lanjut dan membuat suasana akrab dengan peserta diskusi kelompok.
  2. Menghormati sesama anggota kelompok
    Fasilitator harus menghargai sikap, pendapat dan perasaan dari setiap anggota kelompok.
  3. Berpengetahuan
    Fasilitator harus mempunyai pengetahuan yang cukup terhadap setiap persoalan yang akan dibahas. Ia harus memiliki minat yang besar terhadap berbagai persoalan yang ada.
  4. Memiliki Sifat Terbuka
    Fasilitator harus dapat menerima pendapat atau sikap yang mungkin kurang sesuai yang disampaikan oleh anggota kelompok. Fasilitator harus menanggapi hal tersebut di atas dengan sikap terbuka, sambil tertawa atau bergurau

Teknik Fasilitator
Dalam melaksanakan tugas sebagai Fasilitator baik dalam menyampaikan materi pelatihan, memberikan bimbingan atau diskusi, terdapat teknik-teknik, sbb:
Pencairan Suasana


Maksud pencairan suasana adalah agar suasana diskusi kelompok menjadi tenang, nyaman, santai dan tidak beku/tegang. Maka Fasilitator harus memperlihatkan raut wajah yang ramah, banyak senyum serta dalam memberikan contoh atau celetukan yang lucu tetap dalam suasana terkendali. Waktu untuk pencairan suasana cukup maksimal 10 menit, dan hal ini dilakukan pada saat pertemuan pertama.

Ceramah
Ceramah adalah menyampaikan materi kepada anggota kelompok agar pesan dan kesan yang benar dapat dipahami oleh peserta. Untuk memudahkan digunakan alat Bantu seperti buku, flipchart, white board, dll. Waktu yang diperlukan untuk ceramah disesuaikan dengan banyaknya materi yang akan dibahas.

Diskusi
Diskusi adalah pendalaman materi yang dilakukan secara komunikasi 2 arah, sehingga akan memberikan arti lebih mendalam bagi anggota kelompok. Fasilitator bertindak sebagai penegnah dan memberikan kesempatan berbicara pada semua anggota kelompok, agar anggota juga merasa lebih dihargai pengetahuan atau pendapatnya.

Permainan
  • Kuis
    Permainan kuis adalah cara mudah bagi kelompok untuk mengulang atau mengingat kembali materi yang telah disampaikan agar kita yakin bahwa isi dari materi telah dapat dimengerti sepenuhnya oleh peserta kelompok.
    Contoh dari kuis adalah penggunaan kartu2 yang berisi pernyataan dengan jawaban mudah yaitu Ya atau Tidak, atau Benar atau Salah. Beberapa pernyataan sengaja dibuat salah, sehingga jawaban yang benar harus diterangkan oleh peserta kelompok.
    Sedangkan bagi beberapa pernyataan yang benar, fasilitator hanya bertugas untuk menegaskan kebenaran pernyataan tersebut.
  • Bermain Peran
    Permainan peran adalah cara yang sangat efektif untuk belajar bersikap secara benar bagi peserta dan sangat membantu peserta kelompok apabila mereka menemukan masalah yang nyata di kemudian hari. Untuk permainan ini dapat dibuat kartu2 cerita, kasus atau dialog yang dibuat untuk permainan individual maupun kelompok.

Membangun Komunikasi:
Jangan memakai bahasa yang terlalu resmi. Untuk mencairkan suasana, sesekali boleh menggunakan istilah2 yang berkembang di kalangan muda, seperti bahasa “gaul” atau jargon2 yang popular di televise atau di daerah anda.

Jangan menggurui. Ajaklah mereka berdiskusi mengenai keadaan dan masalah yang sedang dihadapi dengan menghormati sudut pandang mereka

Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Do'a kanlah agar pengelola website ini beserta keluarga besarnya Allah jadikan panjang umur dan bertakwa, diampuni segala dosa, sehat-kaya-bahagia hingga akhir usia. Dengan mendo'a kan kebaikan untuk kami, InsyaaAllah Anda akan mendapat kebaikan yang sama.

**JANGAN LUPA TINGGALKAN KOMENTARNYA DI BAWAH INI ***

Silahkan Berkomentar pada Setiap POS pada Buku Tamu, Mohon Maaf Komentar pada POS sedang Bermasalah